Langsung ke konten utama

Bahagiain Aja

Nama gue Adi. Sewaktu gue SD kira-kira kelas 4, gue pernah ngalamin yg namanya jatuh cinta pada pandangan pertama. Yaa seperti kebanyakan orang bilang saat jatuh cinta pertama kali itu rasanya paling gak karuan, ngerasain gugup, seneng, pikiran kemana-mana (gue dulu mikir ke amerika, kenapa ke Amerika? gue juga gak tau, bodo amat). Pokoknya perasaan gue waktu itu campur aduk banget udah kaya ES CAMPUR.

         "Dwi", inilah nama cwe yang gue suka dan juga temen sekelas gue. Emm...gue juga bingung sampe sekarang kenapa gue bisa suka sama Dwi padahal dia orangnya cantik, pinter, murah senyum, rambut panjang terubai-rubai seperti benang kelayangan (itu kan tipe Loe banget bego | ohh iaa gue lupa ). Karena dia tipe gue banget, gue berusaha gimana caranya buat ngedapetin si Dwi. Kalian tau siapa yang ngomong "itu kan tipe loe banget bego"gue sampe sekarang nulis cerita ini gak tau itu siapa dan gue juga gak tau kenapa gue nulis itu .

          Gue belajar dari sebuah film percintaan Labil , gue belajar dari mendengar cerita kisah cinta ortu gue, dan sekali-kali gue nonton film korea yang judulnya MY GIRL FREND IS GUMIHO, ini film romantis banget men , panjang lagi episodenya buruan tonton, kalo gak nonton nyesal loh (nah loh, ko gue jadi ngiklanin film korea), gue juga sempet belajar acting dengan nempelin foto Dwi di cermin, mengtain kata-kata yang asik buat ngungkapin isi hati gue, dari mulai yang biasa aja "emm Dwi gue mau bilang kalo gue suka sama Lo", sampai yang norak abis "Dwi kalo kamu madunya, gue mau jadi lebahnya - kalo loe cwenya, gue mau jadi cwonya. loe mau kan jadi cwe gue ?" satu-satunya cwe yang mau di tembak dengan kata-kata seperti itu adalah pembantu zaman sekarag.
setelah berusaha dan berlatih buat ngungkapin isi hati gue ke Dwi, akhirnya gue bertekat memberani kan diri untuk bilang di depan dia.

           Keesokan harinya, gue lagi nungguin Dwi di kantin sekolah karena biasanya Dwi selalu kekantin waktu istirahat. Lama gue menunggu dan menunggu akhirnya Dwi nongol juga,'Dalam hati gue,'lama banget loe muncul kampret'.  Karena situasi sekarang tepat menurut gue, gue langsung datangin dia. Gue berjalan ala lelaki maco dengan dada di majukan dan badan tegak sperti ayam yang siap di sabung dan tanpa banyak bicara gue langsung bilang ke dia.
           
         'Emmmm, Dwi ada yang pengen gue bilang ke loe', kata gue, dengan muka pucat tak beraturan
           
         'Ohh, bilang aja,' kata Dwi sambil merasa heran

         'Anu,, emmm gue...gue,'(aduh mampus gue,semua yang gue pelajari dirumah hilang begitu aja)

         'Anu ? anu apa ?,' tanya Dwi dengan penuh rasa penasaran

         'Emmm..gue mau bilang,'dimana jual boneka barbie,'kata gue(kerasukan setan apa gue ni)

         'Yaelah,,loe main barbie Di?,banci banget loe,'kata Dwi yang tiba-tiba pergi ninggalin gue

         'Bu...bu..bukan gitu maksud gue Wi,'kata gue.

Gue sendiri bingung kenapa bisa terlintas di pikiran gue untuk bilang 'dimana jual boneka barbie' (sumpah ini lekong banget). Dari gue yang tadinya maco kaya ayam sabung menjadi lekong yang birahinya lagi tinggi. Setelah kejadian di kantin itu gue merasa malu banget, setiap gue ketemu Dwi, dia menatap gue seakan gue itu bintang yang najis, yang kalo gue sentuh dia bukan lagi  mandi tanah tapi mandi suci + mandi tanah sebanyak 100x..

          Setelah hari sial itu, gue menjadi galau (ciee galau), hari-hari gue terasa hampa banget , 'kenapa dunia ini gak adil ?, 'kenapa.....kenapa ?? teriak gue (biasa akibat kebanyakan nonton FTV labil). Hari-hari terus gue jalanin dengan perasaan galau, gue tidak tau apa yang gue harus bilang ke Dwi tentang perasaan gue sebenarnya, gue mulai putus asa, mulai menyerah dan ingin melambaikan tangan ke camera ,'mas nyerah mas... mas nyerah!!' (nah loh , ko jadi acara "Masih Dunia Anak", ehh Dunia Lain maksundnya)..

          Setelah semua hari gue jalanin dengan galau, waktu ulangan Semester akhir pun tiba. Disini gue mulai berfikir untuk ngelupain Dwi dengan cara banyak-banyak belajar. Tapi sepertinya cara itu percuma, karena gue baru tau kalo ternyata saat ulangan gue duduk bersampingan dengan Dwi ,'mampus gue' kata gue. Gue jadi engga konsen mengerjakaan soal karena si Dwi selalu menatap gue dengan mata yang tajam, seperti gue punya banyak utang sama dia. Karena hal itu, gue menjadi gugup dan ingin buang air kecil. Lalu gue ijin sama guru pengawasnya namanya BU ENDANG yang mukanya tidak punya expresi sama sekali kaya batang pohon .

          'Ibu guru,' kata saya sambil ngangkat tangan kanan

          'Iya, ada apa Adi? kamu sudah selesai ngerjain soalnya?,' kata guru gue (gila nih guru,bilang gue udah  selesai. kalo emang iya gue bukan anak manusia tapi anak jenglot yang bapaknya NIEL AMSTRONG)
     
          'Belum bu guru..saya mau ijin pipis,' kata gue

          'Ohh mau pipis.. yaudah cepat ya 5 menit aja,' kata guru tanpa expresi itu.

Setelah selesai pipis, gue kembali masuk kekelas. Gue jalan menuju bangku gue, dan sesekali gue ngeliat muka si Dwi. Ternyata dia masih menatap gue dengan tetapan itu, perasaan gugup gue pun belum hilang. Gue cepet-cepet duduk dan ngerjain soal ulangan gue dengan berpura-pura tidak ada dia di samping gue. Karena persaan gugup masih lengket di hati gue, beberapa menit kemudian gue ijin pipis lagi ke guru pengawas gue. Terus dan terus seperti itu sampe kira-kira gue pipis lebih dari 5x dalam satu mata pelajaran. Saat gue ijin untuk yang kesekian kalinya, gue bilang lagi ke guru gue

          'Ibu guru,' kata saya

          'Kenapa lagi Di, kamu mau pipis lagi ?,'kata guru gue dengan muka masih tanpa expresi

          'Iya bu, ko ibu tau ? dukun ya,' kata gue.

          'Kamu bilang saya dukun, bukan saya peramal yang biasa di iklan itu yang bilang "mau tau hubungan anda dengan pasangan anda, caranya Ketik Reg spasi eang Subur kirim Ke 911 atau kantor polisi terdekat" (nah loh ko jadi kaya gini sih cerita gue. maap yang ini lain cerita)

Ini cerita yang sebenarnya

           'Ibu guru,' kata saya

           'Kenapa lagi Di, mau pipis lagi,' kata guru gue yang masih tanpa expresi

           'Iya bu, saya mau pipis lagi' kata saya sambil nahan air pipis gue yang sudah di ujung tanduk                gue

           'Kamu sudah pipis sebanyak 7x sama ini, kamu habis makan apa emang Di,'kata guru gue

           'Gue diam sejenak dan berbicara dalam hati,'ternyata bu guru menghitung gue pipis, jangan-                jangan dia kalo PUP ngitungin juga tahi nya sudah keluar berapa kali'.

           'Yasudah, cepat sana ke wc,' kata guru gue.

Setelah 7x gue pipis , gue mulai berpikir gimana caranya supaya Dwi tau kalo gue suka sama dia. Terlintas di pikiran gue, 'kenapa gue gak bikin surat cinta aja ya'!.(biasa anak kecil masih pake surat-suratan).. Dengan ide itu gue mulai sebuah surat cinta untuk Dwi . Dengan kata-kata yang romantis gue curahkan semua isi hati gue di dalam surat ini dan berharap Dwi mau menerima gue . Isi suratnya seperti ini :



 
     To    : Dwi

             Dwi, sebenarnya waktu itu gue mau bilang ke loe kalo gue suka sama loe, tapi gue malu untuk ngebilangnya. Karena gue gak tau harus bilang apa, jadi gue bilang aja ke loe dimana jual berbie. Padahal sebenarnya gue gak suka dengan berbie.. Gue sudah lama suka sama, semenjak gue ngeliat Loe pertama kali. Emm...loe mau gak jadian sama gue ? .
       
            Di balas ya, aku tunggu jawabannya setelah pulang sekolah. Kita ketemuan di gerbang sekolah

                                                                                                                     ADI





           Setelah surat selesai gue tulis, gue kacak-kacak surat itu lalu gue lempar ke dia. Parahnya lemparan gue salah sasaran malah terkena mata Dwi, dengan mata tajamnya dia melihat gue dengan wajah emosi kesal. Dia angkat tangan kanannya dan mengangkat jari tengahnya ke hadapan gue (gila ini cewe, cabe-cabean kale ya). Dia buka surat itu yang sangat kumal, dan membacanya. Perasaan gue saat itu seperti orang yang pengen di hukum mati, 'gila,gugp banget'. Gue perhatiin dia membaca surat itu, gue liatin expresi wajahnya yang kebingungan (mungkin dia bingung ngebacanya soalnya tulisan gue kaya cacing kepanasan)..

          Ulangan pun telah selesai, gue langsung cepet-cepet keluar kelas dan menunggu Dwi di gerbang sekolah. Gue nunggu dan menunggu akhirnya dia datang juga.. Gue perhatikan wajahnya yang kebingungan tanpa expresi seperti dora the explorer salah gaul (tapi tetep cantik). Dia mendatangi gue, hati gue semakin menjadi dag..dig..dug..dag..dig..dug (allahhuakbar..allahhuakbar,'woy ini bukan bedug azan monyet!')..

Sekarang gue sama Dwi saling beertatap muka, gue liatin mata dia dengan penuh penasaran

          'kenapa Loe liatin gue bgtu ?,'kata Dwi

          'Engga...emm itu ada tahi mata di mata yang kanan,' kata Gue

          'Oo !!!!!!,' kata Dwi dengan muka memerah karena malu (mungkin).
Dia bersihin tahi matanya dengan tangan kanannya, kemudian dia buang sejauh-jauh mungkin (gue pikir bakalan di lalapnya itu tahi mata :-D ).. Lalu gue tanya ke dia tentang surat itu

          'Gimana Wi? Apa jawaban mu tentang yang di surat itu?,' kata gue dengan penuh penasaran

          'Emm..gimana ya?,' kata Dwi mikir

          'Kalo emang gak mau engga papa ko,' kata gue dengan pasrah .

          'Emm..gimna ya? Harus di jawab sekarang kah?,' kata Dwi

          'Iya lah, harus jawab sekarang,' kata Gue

          'Iya deh aku mau :-),' kata Dwi dengan malu-malu

          'Beneran?..yess, yeyeyeye,'sorak gue penuh kesenangan batin.

Sengking senengnya gue, gue lari-lari kemana-mana sambil teriak 'yeyeye,,aku diterima, aku pacaran' gue jadi kaya orang gila yang lagi senang, lebih parahnya lagi sengking senengnya gue, gue lari ke tong sampah dan teriak 'semut,tikus,lalat, dan apalah yang di dalam gue diterima' ini bukan kaya orang gila tapi sudah beneran gila (biasa anak labil) ..

          Semenjak saat itu gue dan Dwi berpacaran (ciieee). Dan sialnya jadian gue dengan dia bertepatan dengan hari libur semester dan gue denger kabar kalo Dwi sedang liburan ke luar kota.Karena itu gue gak bisa liburan bareng dia. Begitulah cerita Gue, setelah liburan berakhir gue dan Dwi slalu berdua-duaan di sekolah, kami selalu mesra-mesraan ala anak SD labil. gue pacaran dengan Dwi sampai gue lulus SD 'ya kira-kira 2 tahun' karena kami masuk SMP yang berbeda. Selama itu lah panjangnya Kisah Cinta gue, Seperti Kacang Panjang yg bgtu panjang yang putus kalo hanya di sayur, kalau cinta gue yang putus kalo hanya beda SMP (dan memang beda SMP)..

           Intinya, Cinta itu seperti panjat pinang , selalu berusaha dan berusaha untuk bisa mendapatkan hadiah di atas kayu dengan banyak rintangan, dan setelah mendapatkan hadia itu pasti rasaya seneng dan bahagia. Begitulah cinta, berusah dan tidak menyerah walaupun banyak rintangan untuk mendapatkan sebuah KEBAHAGIAAN.

                                                               SEKIAN BROO !!!!

Komentar

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

Ibu Terbaik

Cerita ini ditulis ditengah keributan dan keramaian warkop jokopi di daerah Surabaya. Suasana warkop yang rame membuat cerita ini menjadi tidak jelas karna penulis gagal fokus. Njaluk sepuro jika di dalam cerita ini membuat pembaca kesel, jengkel, dan murka. Suwon...

Cerita tentang anak laki-laki yang merasa dirinya dewasa (sok-sok dewasa, padahal masih nunggu antrian buat sunat masal) dengan usia 11 tahun dan masih duduk di kelas 7 SMP., yaapss benar baru lulus SD, ( saya harap pembaca bisa menyimpulkan sendir, anak SD yang sok-sok dewasa dengan tingkah laku yang menjijikan. Contohnya udah pacaran dan panggil panggil ayah bunda,, iiuhhhh. KIDS JAMAN NOW) oke lanjut cerita lagi..

Anak ini bernama Adi, di umurnya yang menginjak 11 tahun dia menemukan sebuah pengalaman-pengalaman baru yang belum pernah dia temukan. Bertemu dengan teman-teman baru dari berbagai spesies      (ehh,,,karakter maksudnya), membuat dia menjadi sosok pribadi yang tidak jelas, brutal, dan labil. Kelakuan dan sifat…

Pengalaman Diri

Hal yang gak pernah gue lupa sampai sekarang adalah saat gue dan tim gue tanding futsal melawan SMA lain. Team gue ada 7 orang, ada Wendy, Raka, Hamid, Nanang, Kahar, Aulia, dan Gue pastinya :-).
Dan beginilah ceritanya.........................................................................................................................!!!

        Pada malam sabtu waktu itu disaat udara yang dingin karena habis hujan, gue berada dirumah untuk menunggu waktu pertandingan futsal pada jam 09.00 WITA, sebelum gue pergi ke lapangan banyak hal yang gue siapin, dari makan malam untuk mengisi tenaga, nyiapin sepatu futsal, nyiapin baju futsal, dan engga lupa untuk PUP (ini termasuk persiapan loh),'ini salah satu kebiasaan buruk gue kalo ingin berpergian'. Karena terlalu lama PUP gue gak sadar kalo waktu sudah menujukan pukul 09.10 'wah telat nih gue' kata gue sambil kemburu-buru.

        Ketika gue sudah mau pergi, terdengar suara 'kringgg.....kringgg.....kringgg…