Langsung ke konten utama

Pengalaman Diri

        Hal yang gak pernah gue lupa sampai sekarang adalah saat gue dan tim gue tanding futsal melawan SMA lain. Team gue ada 7 orang, ada Wendy, Raka, Hamid, Nanang, Kahar, Aulia, dan Gue pastinya :-).
Dan beginilah ceritanya.........................................................................................................................!!!

        Pada malam sabtu waktu itu disaat udara yang dingin karena habis hujan, gue berada dirumah untuk menunggu waktu pertandingan futsal pada jam 09.00 WITA, sebelum gue pergi ke lapangan banyak hal yang gue siapin, dari makan malam untuk mengisi tenaga, nyiapin sepatu futsal, nyiapin baju futsal, dan engga lupa untuk PUP (ini termasuk persiapan loh),'ini salah satu kebiasaan buruk gue kalo ingin berpergian'. Karena terlalu lama PUP gue gak sadar kalo waktu sudah menujukan pukul 09.10 'wah telat nih gue' kata gue sambil kemburu-buru.

        Ketika gue sudah mau pergi, terdengar suara 'kringgg.....kringgg.....kringgg,'dari kantong celana gue sebelah kanan, lalu gue cek dan ternyata Wendi sms gue. Dia menyuruh gue untuk cepat-cepat datang kelapangan futsal.

        *new inbox
         'Dari : Wendi bego(nama di kontak gue)
                   'Woyy,, Di (nama gue Adi) cepat kau kelapangan kami sudah ngumpul,'kata wendi

        *Send Mail
         'Untuk : Wendi Bego
                   'Iya beb, gue kesana sekarang,'kata gue (gue juga bingung kenapa pake beb, itu jijik loh)

        *new inbox
         'Dari : Wendi Bego
                   'Beb..beb..beb, MONYET LOE,'kata Wendi balas sms gue.

        Setelah perbincangan di sms itu, gue langsung pergi. Tanpa memikirkan apapun gue ambil helm dan menyalakan sepeda motor WIN gue. Karena keburu-buru dan takut telat untuk tanding, gue membawa motor itu dengan sangat kencang sekitar 90km/s, sengking kencangnya gue bawa motor muka jadi gak karuan seperti habis di tampar ama malaikat pencabut nyawa karena angin yang begitu kencang dari depan yang langsung mengarah ke muka gue.

        Akhirnya gue pun sampai dilapangan dan memarkirkan motor gue. Baru aja gue mau turun dari motor temen-temen gue langsung pada datangin gue 'Adiii, akhirnya loe datang juga,'kata Wendi yang tiba-tiba senyum ke gue (aneh banget kan)..

        'Loh ko kalian belum pada siap-saip, ini kan sudah jam 09.00,'kata gue pada mereka semua

        'Kita gak jadi main jam 09.00, kita main jam 11 soalnya lapangan penuh,'jawab Aulia

        'KAMPRETTT !!! terus ngapain nyuruh gue dateng cepat-cepat,' kata gue dengan  sedikit kesel

        'Haha...sorry bro gue engga tau kalo lapangan lagi penuh,'kata Wendi dengan muka penuh alasan

        'HAHA........HAHAHAHA........!!,' ini siapa lagi yang ketawa (nah loh gak jelas banget)

       Setelah perbincangan itu kami pun pergi menuju podium futsal dan meninggalkan suara ketwa gak jelas siapa itu, mungkin kalo bisa di filmkan dengan judul "Misteri Datangnya Ketawa Gak Jelas" bakalan  buming itu film (ada-ada aja ya) oke lanjut kecerita.......................................................................................!!!

       Sesampainya di podium kami menyaksikan pertandingan yang sedang berjalan sambil menunggu giliran kami untuk tanding dengan SMA lain pada jam 11.00 (itu masih lama banget ) .. Sambil menunggu dan menunggu gue mengambil tas dan memeriksa perlengkapan futsal, dan ternyata gue baru sadar sepatu futsal gue ketinggal dirumah 'ini pasti karena efek keburu-buru tadi',' kata gue dalam hati.. Gue pun bilang ketemen-temen kalo sepatu gue ketinggal dirumah dan meminta izin buat ngambil.

      'Ehh broo, sepatu gue ketinggalan dirumah, gue balik dulu lah mau ngambil,'kata gue pada mereka

      'Ohh iya, cepet balik kesini lagi lah,' kata Wendi
      'Ko bisa ketinggal Di ? untung bukan sempak loe yang ketinggal,haha.,' kata Aulia

      'Idiot loe Lia,' kata gue ke Aulia

      'Gue cabut dulu broo, kata gue ke mereka semua

      'OKE BROOOO !!!!!!! ,'jawab mereka semua

      Aulia ini anaknya rada-rada kebancian gitu, jadi selalu bicarain celana dalam ama kutang, dia juga selalu memakai celana Jeans Super Ketat gitu yang warnanya cerah ala Boy Band gagal rekaman.

       Gue berjalan menuju motor dan langsung pulang kerumah. Sesampainya dirumah gue langsung ambil sepatu dan masukin kedalam tas. Tanpa berbuat apa-apa lagi gue kembali kemotor dan pergi lagi, belum jauh dari rumah gue jalan, terdengar suara memanggil-manggil nama gue dari arah belakang 'Adiiii....Adiii....Adiii,'seperti itu panggilannya. Gue berpikir siapa yang manggil-manggil nama gue , apa setan ? tapi ini kan malam sabtu bukan malam Jum'at Keliwon, masa ada hantu ??. Gue pun memberanikan diri untuk melihat kebelakang, melihat kearah suara itu berasal dan ternyata emang bener bukan setan tapi Jenglot bin Gendruwo bin Iblis alias bapaknya setan Alias Si Hamid (salah satu team futsal gue) seperti itulah gambaran wajah Hamid ( ini lebih ngeri dari kelaurga bahagia setan loh)..

       'Loe ngagetin aja Mid,' kata gue

       'Haha,, Loe kan sepupu sekali setan jadi kupanggil nama loe 3x pasti dateng,' kata Hamid

       'Emmm....Iya sihh,'kata gue (yang gue heranin kenpa gue malah Iya'in, dasar bego)

       'Loe mau kelapangan futsal kan, gue ikut bareng loe ya,'kata hamid

Ternyata gue baru ingat kalau Hamid lah yang belum datang ke lapangan futsal tadi, soalnya Hamid ini anaknya agak lelet dan sering tidak tepat waktu .. (sama sih kaya gue, hehe)

       'Oke deh, ayo naik, udah siap??,' kata gue

       'Siap bro..,'kata Hamid

       'Oke , berangkat kita.,'kata gue yang langsung tarik gas.

       Selama diperjalan bareng Hamid, gue meerasakan sesuatu yang tidak lazim menyetuh-nyentuh punggung gue dari belakang , gue bertanya-tanya pada diri gue sendiri,'apaan sih itu, geli banget' .. Gue pun menyurh Hamid memeriksa hal yang menganggu punggung gue itu, barang kali ada Tikus keselip di baju gue, atau mungkin Komodo? (ya gak mungkin juga Komodo, ada-ada aja)

        'Itu barang gue Di,' kata Hamid dengan santai

        'Ohh, barang-barang futsal loh,' kata gue dengan polos

        'Bukan, tapi barang gue yang ada di dalam celana,' kata hamid dengan masih santai

        'Apa ?? Akhhhhhhhhh..Jauh loe Mid, jauh sana, mundur-mundur dari gue,'kata gue (itu jijik loh)

        Setelah gue tau yang hal tidak lazim yang mengganggu punggung gue dari tadi adalah barang Hamid, gue diam dengan keringat dingin dan berpikir 'Si Hamid sudah gila kali ya, masa dekat dengan gue aja barangnya berdiri, sudah kaya banci yang lagi Sange berat' parah banget Hamid ini.. Akhirnya gue sampai dilapangan futsal, gue parkir motor lalu cepet-cepet lari menuju podium tempat temen gue yang dari tadi sudah ngumpul.

        Gue lari sambil ngelap keringat dingin dari muka gue dengan kedua tangan. 'Lama-lama gue deket dengan Hamid bisa kena siksa batin, gue masih sayang sama DUBUR gue,'kata gue sambil ngelapin keringat dingin. Gue kembali bertemu temen-temen gue sebelumnya. 'Adiiiiiii,'kata Wendi ketika gue baru aja datengin merka. Gue duduk dan nonton pertandingan futsal yang masih berjalan sambil ngilangin rasa ketakutan gue terhadap Hamid.. Tiba-tiba Hamid datang dan berkata pada ku..

        'Haha, loe kenapa Di lari cepet-cepet kaya habis ketemu hantu ?,'kata Hamid masih juga santai

gue bukan lagi ketemu hantu tapi Hantu Homo yang birahinya lagi tinggi,.Ini Team Futsal Salah Gaul kayanya orang-orangnya pada aneh semua, ada yang rada-rada Banci (Aulia) ada juga yang Homo nyasar (Hamid) 'kata gue dalam hati.

       'Loe bego mid, masa dekat gue aja barang loe berdiri,' kata gue dengan expresi merinding

       'Haha, engga Di gue becanda aja, tadi itu bukan barang gue tapi tangan gue,' kata Hamid santai lagi

       'Iya kah? Gue kira itu barang loe dan gue kira loe suka sesama jenis,' kata gue agak sedikit legah

       'Ya engga lah Cyinnnnnnn, gue sih sukanya sama loe-loe pade,' kata Hamid yang bancinya lagi keluar

       'Aaakhhhhhh !!! itu sama aja KAMPRETT!!,' kata gue kembali merinding..

       'Hahahaha...hahahahah..hahahahah!!,'tertawa semua temen-temen yang lain

       'Hahaha, gue becada kale, Santai aja gue ini cwo macho,' kata Hamid dengan muka kali ini serius

       'Ahhhh, lega gue dia cuma becanda,' kata gue dalam hati..

       Setelah perbincangan yang bikin jantung gue naik turun itu kami pun melanjtkan menonton pertandingan futsal yang masih berjalan (dari tadi berjalan mulu, kapan berhentinya?). Karena terlau serius nonton ada satu hal yang gue lupa, gue lupa ngabrin cewe gue kalo malam ini mau main futsal, secepatnya gue ambil hp lalu chat dia di Whatsapp.

       'Sayang (ciieeee),, gue malam ini main futsal ya jam 11.00,'kata gue di chat

       'Kok malam banget? Engga usah main, pulang aja sekarang!!,'balas Lia (nama cewe gue)

       'Gue engga bisa pulang yang, soalnya kalo gue pulang, team gue bakalan kurang pemain,'balas gue

       'Pulang engga sekarang !!,'balas Lia yang seperti lagi marah

       'Gak bisa sayang, beneran Sumpah,' balas gue

       'Ya sudah lah, engga usah aja pulang sekalian. Bemalam aja loe disana, bikin tenda aja,'balas Lia

       'Marahh ya Yang??,'balas gue

       '..................................,'tanpa balasan (kalo tau gini mending gue gak ngomong deh,apess)

       Hp kembali gue simpen dan gue melanjutkan menonton pertandingan yang sampe sekarang belum kelar juga(ini yang main futsal manusia apa robot, gada capeknya, sudah 1jam 30menit main, jangan-jangan Manusia Setengah Robot 'bukan MANUSIA SETENGAH SALMON ya, hehe' ). Saat lagi asik-asiknya nonton pertandingan futsal, tiba-tiba Aulia ngajak kami ngumpul (wah ada apa ini? jangan-jangan mau di ajaknya main barbie). Kami ngumpul menjadi sebuah lingkaran sepertiiiii ya seperti lingkaran. Tiba-tiba Aulia bicara

      'Ehh temen-temen,, team futsal kita kan bertujuh, gimana kalo kita bikin jadi boy band aja?,' kata Aulia

      'Idiot loh Lia, masa team futsal kita mau di jadiin boy band,' kata Wendi menolak
      'Iya betul loe Wen,' kata gue yang masih bingung

      'Ihh, keren tau, kan sekarang lagi jamannya boy band gitu, nama boy band kita The Seven People,'kata Aulia dengan muka semangat ..

      Ini lagi salah satu Team Futsal gue yang Salah Gaul, masa team futsal yang keren begini mau di  jadikan boy band ? terus namanya norak lagi "The Seven People" apaan begitu, coba "The Labil" kan lebih keren (nah lohh, kenapa gue jadi ikutan juga? Idiot memang !). Setelah perbincangan idiot itu akhirnya waktu menunjukan pukul 11.00, waktunya giliran kami main dan pertandingan yang dari tadi masih berjalan terus akhirnya berhenti juga (mungkin pemainnya sudah pada mati makanya baru berhenti). Gue siapin semua, gue pasang sepatu futsal dan mengikatnya kencang-encang biar gak lepas.

      Pertandingan pun dimulai, team kami memasang formasi 1-2-2 dengan Wendi dan Nanang sebagai Straiker, Raka dan Kahar sebagia back, dan gue sendiri sebagai kiper (pejaga gawang), Hamid menjadi cadangan gue (kipeer), dan Aulia, dia gak ikut main, karena dia engga bisa main bola. Dia masuk team futsal kami katanya supaya trlihat seperti cowo keren dan macho dimata sesama jenis..  PRITTTTTT,'saura peluit tapi bukan peluit, melainkan suara dari mulut yang dimirip-miripkan dengan peluit (suara siapa itu,aneh).

      Selama petandingan berlangsung, kami sangat kelelahan menghadapi musuh, mereka sangat hebat-hebat. Sesekali mereka menendang bola ke gawang gue, gue menepisnya dengan cekatan (serasa seperti Casillas), gue tepis bola itu sampai terbang-terbang ke kanan kekiri,'sudah kaya superaman yang lagi bingung nyari celana dalamnya'.. Team kami bermain cukup keren 'Raka mengoper pada Wendy, Wendy mengecoh lawan dengan trik nya lalu megoper ke Nanang, Nanang mengoper kembali ke Raka lalu Raka mengshot bola dannn ahhhh sayang sekali bola masih dapat ditepis kiper lawan, tetapi Wendi datang menyambut bola dan langsung mengeshot, dan apa yang terjadi ?? GOALLLLL......!!!!! GOAL...GOAL...GOAL..!!!

     Akhirnya team kami mencetak satu angka ke gawang musuh. Selama pertandingan berjalan kedua team saling mencetak GOAL. Team kami sudah unggul skor tapi dikejar lagi oleh musuh, seperti itu terus menerus dan pada Akhirnya team kami pun kalah. Kami pun kecewa, kenapa bisa sampai kalah?. Karena kecewa dan sedih temen gue ada yang sampai gigit-gigitin jaring-jaring lapangan itu (karena terlalu sedih) dan gue berteriak ,'KENAPA? KENAPA GUE KALAH?, HIDUP INI ENGGA ADIL,'teriak gue (sorry-sorry terlalu dramatis ya)..

     Seperti itu lah kisah gue dan temen-temen gue di Team Futsal yang Salah Gaul ini,

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Bahagiain Aja

Nama gue Adi. Sewaktu gue SD kira-kira kelas 4, gue pernah ngalamin yg namanya jatuh cinta pada pandangan pertama. Yaa seperti kebanyakan orang bilang saat jatuh cinta pertama kali itu rasanya paling gak karuan, ngerasain gugup, seneng, pikiran kemana-mana (gue dulu mikir ke amerika, kenapa ke Amerika? gue juga gak tau, bodo amat). Pokoknya perasaan gue waktu itu campur aduk banget udah kaya ES CAMPUR.          "Dwi", inilah nama cwe yang gue suka dan juga temen sekelas gue. Emm...gue juga bingung sampe sekarang kenapa gue bisa suka sama Dwi padahal dia orangnya cantik, pinter, murah senyum, rambut panjang terubai-rubai seperti benang kelayangan (itu kan tipe Loe banget bego | ohh iaa gue lupa ). Karena dia tipe gue banget, gue berusaha gimana caranya buat ngedapetin si Dwi. Kalian tau siapa yang ngomong "itu kan tipe loe banget bego"gue sampe sekarang nulis cerita ini gak tau itu siapa dan gue juga gak tau kenapa gue nulis itu .

          Gue belajar dari sebuah …

Ibu Terbaik

Cerita ini ditulis ditengah keributan dan keramaian warkop jokopi di daerah Surabaya. Suasana warkop yang rame membuat cerita ini menjadi tidak jelas karna penulis gagal fokus. Njaluk sepuro jika di dalam cerita ini membuat pembaca kesel, jengkel, dan murka. Suwon...

Cerita tentang anak laki-laki yang merasa dirinya dewasa (sok-sok dewasa, padahal masih nunggu antrian buat sunat masal) dengan usia 11 tahun dan masih duduk di kelas 7 SMP., yaapss benar baru lulus SD, ( saya harap pembaca bisa menyimpulkan sendir, anak SD yang sok-sok dewasa dengan tingkah laku yang menjijikan. Contohnya udah pacaran dan panggil panggil ayah bunda,, iiuhhhh. KIDS JAMAN NOW) oke lanjut cerita lagi..

Anak ini bernama Adi, di umurnya yang menginjak 11 tahun dia menemukan sebuah pengalaman-pengalaman baru yang belum pernah dia temukan. Bertemu dengan teman-teman baru dari berbagai spesies      (ehh,,,karakter maksudnya), membuat dia menjadi sosok pribadi yang tidak jelas, brutal, dan labil. Kelakuan dan sifat…